MENUJU PILKADA SERENTAK 2018

Selasa, 27 Maret 2018

IWO: Banyak Hoax Karena Media Dinilai Tidak Lagi Independen

Foto: Istimewa  

smartctymakassar.com - Jakarta - Ketua Ikatan Wartawan Online Jodhi Yudono menilai beredarnya berita hoax lantaran ada ketidak percayaan masyarakat terhadap media-media saat ini, yang sudah dimanfaatkan oleh kepentingan politik. Karenanya, muncullah jurnalisme warga atau citizen jurnalisme.

"Saya menilai, saat ini media tidak lagi independen, sehingga munculah sekarang citizen jurnalisme (jurnalis warga) yang bisa menyampaikan sesuatu," kata Jodhi dalam Diskusi Media Di Hall Dewan Pers, Jakarta Senin (26/3/2018).

Karenanya ketika dia dipercaya untuk mengemban amanah menjadi Ketua Umum IWO pada September 2017 lalu, dia meminta kepada wartawan yang tergabung kedalam IWO untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat yang bersikap kritis, dan independen dengan membangun peradaban manusia.

"Karena itu, ini saatnya mengembalikan kepercayaan masyarakat kepada pers, dengan membangun peradaban dan dunia kemanusian," ujar dia.

Apalagi wartawan senior yang sudah 25 tahun mengabdi di Grup Kompas itu, berharap di era teknologi saat ini berita-berita hoax dengan cepat menyebar. Karenanya jurnalis perlu meningkatkan kualitas pemberitaan guna menangkal berita provokatif, ujaran kebencian dan hoax.

"Hindari politisasi SARA guna membangun keutuhan dan persatuan NKRI, sebab, saat ini kepentingan politik sangat tinggi ditengah Pilkada serentak saat ini," ucap dia.

Diskusi Media yang bertema 'Menakar Upaya konkret Media Online Dalam Melawan Hoax & Politisasi SARA Untuk Persatuan NKRI' selain Jodhi sebagai narasumber, hadir juga Ketua Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Auri Jaya dan Direktur Eksekutif Komunikoten/Institue Media Sosial dan Diplomasi Hariqo Wibawa Satria, serta Kompol Bayu dari Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Mabes Polri.

Sementara Auri menyatakan peran konkret dan tanggung jawab organisasi media online dalam menangkal berita provokatif, hoax hingga berujung pada politisasi haruslah melibatkan semua pihak, apalagi jika mengandung isu SARA.

Karena itu untuk mencegah kabar bohong itu, lanjut dia, media haruslah teliti mencari narasumber. Sebab, Ada berita yang sumbernya dari media sosial.

"Ya kalau sumber dan faktanya tidak bisa dipertanggungjawabkan tidak bisa dijadikan narasumber," ujar dia.

Kalaupun mengutip dari medsos, haruslah jelas identitas dari akun medsos tersebut, sebab banyak para politikus sekarang mengunakan medsos untuk menyampaikan suaranya.

"Seperti itu bisa dijadikan sebagai narasumber," tutup wartawan dari Jawa Pos Grup itu. (Iskandar Burhan)