MENUJU PILKADA SERENTAK 2018

Kamis, 31 Mei 2018

Akademisi Sebut Akibat Polemik Berkepanjangan, Gerakan Kolom Kosong Terkonsolidasi


(Foto: Istimewa)

Smartcitymakassar.com. --Makassar- Pasangan Munafri Arifuddin-Andi Rachmatika Dewi (Appi-Cicu) disarankan untuk berhati-hati melawan kolom kosong di Pilwali Makassar tahun ini. Hal ini menyusul massifnya konsolidasi kolom kosong.

Bahkan, pendukung Mohammad Ramdhan 'Danny' Pomanto-Indira Mulyasari Paramastuti (Danny-Indira) dipastikan akan berada di barisan kolom kosong. Tidak hanya itu saja, akan tetapi pemilih golongan putih (golput) besar kemungkinan akan beralih ke kolom kosong jika dikonsolidasikan dengan baik.

Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar (UINAM) mengatakan, Syahrir Karim menilai, kolom kosong tidak bisa dianggap remeh, bahkan dia menuturkan, peluang memenangkan kolom kosong tetap ada.

"Peluang itu (memenangkan kolom kosong) tetap ada. Saya kira iya, akan terjadi kontestasi yang kompetitif. Kolom kosong ini tetap tidak bisa dianggap remeh," kata Syahrir Karim, Kamis (31/05/2018).

Dia menuturkan, ancaman bagi kolom kosong bagi Appi-Cicu di Pilwali Makassar memang ada. Menurutnya, kondisi kolom kosong di Pilwali Makassar berbeda dengan yang ada di daerah lain.

"Munculnya Kolom kosong di Pilwali Makassar ini berbeda dengan kolom kosong di daerah lain. Karena ada fase dimana kolom kosong ini menuai perdebatan antar penyelengggara, yakni KPU dan Panwaslu serta terkesan 'dramatis'," tuturnya.

Syahrir Karim menegaskan, kolom kosong ini akan menjadi polemik yang berkepanjangan. Tidak hanya itu saja, akan tetapi kolom kosong juga kemungkinan akan terkonsolidasi.

"Sehingga polemik kolom kosong terus menjadi masalah yang berkepanjangan. Polemik inilah yang kemudian salah satu pemicu munculnya gerakan kolom kosong yang terkonsolidasi," tandasnya.*(Iskandar Burhan)