MENUJU PILKADA SERENTAK 2018

Jumat, 11 Mei 2018

Black Campaign Menerpa Prof Andalan, Pengamat: Ini Merusak Tatanan Demokrasi


(Foto: Istimewa)

Smartcitymakassar.com. --Makassar- Negative Campaign dan black campaign kembali mengotori perhelatan Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi Selatan 2018 kali ini. Meski berbagai macam aturan telah ditetapkan demi menjaga kondusifitas Pilgub Sulsel.

Black campaign yang berujung fitnah tersebut, kali ini menyasar pasangan peserta Pilgub Sulsel nomor urut 3 Prof Nurdin Abdullah - Andi Sudirman Sulaiman (Prof Andalan). Ribuan selebaran yang menyudutkan pasangan yang terkenal dengan kerja nyatanya ini massif tersebar di semua daerah di Sulawesi Selatan.

Menanggapi hal tersebut, Pengamat Politik Indeks Politica Indonesia (IPI) Suwadi Idris Amir menyebutkan, jika ini merupakan tindakan yang tidak bermoral. Tak hanya perbuatan tidak bermoral, kata Idris Amir, tapi tindakan tersebut juga mempermalukan diri pelakunya sendiri.

"Cara cara seperti ini mempermalukan pelakunya dan menandakan pelakunya tidak bermoral," tegas Suwadi Idris Amir di Makassar, Jumat (11/05/2018).

Pemerhati politik ini menyebutkan, sikap black campaign yang dilakukan oleh oknum tak bertanggung jawab tersebut sangat merusak tatanan demokrasi.

"Ini mencederai demokrasi dan merusak persatuan masyarakat Sulsel," tegas Aktivis Anti Politik Kotor tersebut.

Lebih jauh, Idris membeberkan, jika ini bagian dari konsekuensi calon gubernur pemilik hasil survei yang terus mengalami kenaikan popularitas hingga elektabilitas.

"Kemudian, ini menandakan Prof Andalan calon terkuat di pilgub, sebab hanya pemilik survei tertinggi yang rawan diserang negative dan black campaign," tutur Suwadi.* (Fatahillah Mansur)